SEKILAS INFO
: - Rabu, 17-07-2024
  • 1 bulan yang lalu / Terimakasih telah Berkunjung ke Website Resmi MTs Al-Falaah Cikadongdong Sukamulya Purwadadi Ciamis
  • 1 bulan yang lalu / Selamat Datang Santri Baru / Peserta Didik Baru Tahun Pelajaran 2024 – 2025
  • 1 bulan yang lalu / Penerimaan Santri Baru / Peserta Didik Baru Tahun Pelajaran 2024 – 2025
Konsep Dasar E-Learning

E-learning merupakan singkatan dari Elektronic Learning, merupakan cara baru dalam proses belajar mengajar yang menggunakan media elektronik khususnya internet sebagai sistem pembelajarannya. E-learning merupakan dasar dan konsekuensi logis dari perkembangan teknologi informasi dan komunikasi. Beberapa ahli mencoba menguraikan pengertian e-learning menurut versinya masing-masing, diantaranya :

  • Jaya Kumar C. Koran (2002) : e-learning sebagai sembarang pengajaran dan pembelajaran yang menggunakan rangkaian elektronik (LAN, WAN, atau internet) untuk menyampaikan isi pembelajaran, interaksi, atau bimbingan.
  • Dong (dalam Kamarga, 2002) : e-learning sebagai kegiatan belajar asynchronous melalui perangkat elektronik komputer yang memperoleh bahan belajar yang sesuai dengan kebutuhannya.
  • Rosenberg (2001) : menekankan bahwa e-learning merujuk pada penggunaan teknologi internet untuk mengirimkan serangkaian solusi yang dapat meningkatkan pengetahuan dan keterampilan
  • Darin E. Hartley [Hartley, 2001] : eLearning merupakan suatu jenis belajar mengajar yang memungkinkan tersampaikannya bahan ajar ke siswa dengan menggunakan media Internet, Intranet atau media jaringan komputer lain.
  • LearnFrame.Com dalam Glossary of eLearning Terms [Glossary, 2001] : eLearning adalah sistem pendidikan yang menggunakan aplikasi elektronik untuk mendukung belajar mengajar dengan media Internet, jaringan komputer,maupun komputer standalone.

E-learning dalam arti luas bisa mencakup pembelajaran yang dilakukan di media elektronik (internet) baik secara formal maupun informal. E-learning secara formal misalnya adalah pembelajaran dengan kurikulum, silabus, mata pelajaran dan tes yang telah diatur dan disusun berdasarkan jadwal yang telah disepakati pihak-pihak terkait (pengelola e-learning dan pembelajar sendiri). Pembelajaran seperti ini biasanya tingkat interaksinya tinggi dan diwajibkan oleh perusahaan pada karyawannya atau pembelajaran jarak jauh yang dikelola oleh universitas dan perusahaan-perusahaan (biasanya perusahaan konsultan) yang memang bergerak dibidang penyediaan jasa e-learning untuk umum.

E-learning bisa juga dilakukan secara informal dengan interaksi yang lebih sederhana, misalnya melalui sarana mailing list, e-newsletter atau website pribadi, organisasi dan perusahaan yang ingin mensosialisasikan jasa, program, pengetahuan atau keterampilan tertentu pada masyarakat luas (biasanya tanpa memungut biaya).

Teori yang melandasi Pengembangan E-Learning

Lahirnya  konsep  e-learning  hingga  terus  berkembang  dan  mencapai  bentuk-bentuk aplikasinya  yang sekarang didukung oleh beberapa paradigma pendidikan seperti paradigm pembelajaran, pola-pola pembelajaran dari Barry Morries, konsep e-learning resources dll. Thorpe  (2002)  menyebutkan  bahwa  kegiatan  pembelajaran  secara  elektronik  (elearning) memiliki  makna  yang sama dengan makna pendidikan  pada  umumnya. Maka dari itu,  ada  beberapa  pedagogi  yang  bisa  diterapkan  ke  dalam  kegiatan  e -learning  tersebut.

Weller (2002) membuat daftar pedagogi-pedagogi tersebut sebagai berikut:

  1. Konstruktivisme (Constructivism);
  2. Pembelajaran Berbasis Sumber Daya (Resource-based Learning);
  3. Pembelajaran Kolaboratif (Collaborative Learning);
  4. Pembelajaran Berbasis Masalah (Problem-based Learning);
  5. Pengajaran Naratif (Narrative-based teaching);
  6. Pembelajaran Terkondisi (Situated Learning).

TINGGALKAN KOMENTAR

Agenda

Lokasi MTs Al-Falaah

Mulai Chat
Ada yang bisa Kami bantu?
Apa Kabar ?
Ada yang bisa Kami Bantu?